Disc Jockey Yang Banyak Prestasi Steve Aoki

Disc Jockey Yang Banyak Prestasi Steve Aoki – Produser dance elektronik dan DJ pemenang penghargaan Steve Aoki membangun mereknya di sekitar set live yang ramai, remix dan kolaborasi terkenal, dan label indie-nya, Dim Mak Records. Aktif sejak pertengahan 90-an, album debut resminya, Wonderland, menerima nominasi Grammy untuk Best Dance/Electronic Album pada tahun 2013, sementara rilisan berikutnya tetap ada di Lima Teratas tangga lagu tari AS, termasuk sepasang tangga lagu. -toppers dengan Neon Future, Vol. 1 (2014) dan Neon Masa Depan, Vol. 3 (2018). Dia kembali di Top 20 dengan Neon Future, Vol. 4 (2020). Dim Mak, didirikan pada tahun 1996, terus menghitung band indie dan aksi elektronik seperti Gossip, Bloc Party, the Kills, Klaxons, MSTRKRFT, dan Bloody Beetroots di antara para penandatangannya. Aoki adalah salah satu produser paling kolaboratif, dengan ratusan fitur dan remix di bawah ikat pinggangnya, termasuk Top Ten dance hits untuk “A Light That Never Comes” yang menampilkan Linkin Park, “Just Hold On” yang menampilkan Louis Tomlinson, “All Night” menampilkan Lauren Jauregui, dan “Waste It on Me” menampilkan BTS.

Lahir di Miami pada tahun 1977, Steven Hiroyuki Aoki dibesarkan di California — putra Jepang-Amerika dari mantan pegulat dan pemilik restoran Rocky Aoki — di mana ia menyeimbangkan akademisi, atletik, dan aktivisme sosial dengan kecintaannya pada musik, jurusan ganda di Universitas dari California, Santa Barbara saat juga bermain pertunjukan rahasia dari apartemen kampusnya. Pada tahun 1996, Aoki mengambil D.I.Y. merekam hobi produksi dan diresmikan dengan pembentukan label indie Dim Mak Records. Di samping, Aoki terus tampil dalam band dan set solo. idnpoker

Pada tahun 2007, ia merilis kompilasi resmi pertamanya, Pillowface & His Airplane Chronicles, di Thrive Records. Menampilkan lagu-lagu Justice, Klaxons, Mystery Jets, Peaches, Datarock, Yelle, Franz Ferdinand, Bloc Party, dan Scanners — kebanyakan di-remix — Pillowface & His Airplane Chronicles mewakili ketenaran Aoki sebagai DJ pesta dansa yang menggugah selera. Campuran memuncak di Sepuluh Besar chart Dance AS.

Pada tahun 2009, karya remixnya membawa single rapper Drake “Forever” ke lantai dansa, sementara 2010 melihatnya merilis single “I’m in the House” dengan Zuper Blahq, alter ego penyanyi Black Eyed Peas will.i.am. Materi artis terkenal lainnya juga dikerjakan ulang oleh Aoki selama periode ini, dengan lagu-lagu oleh Michael Jackson, the Killers, dan Lenny Kravitz semuanya diuntungkan, sementara kolaborasi dengan produser yang berpikiran sama seperti Armand van Helden dan Bloody Beetroots terus muncul. di Dim Mak. Pada akhir 2011, buah awal dari sesi untuk album debutnya telah terwujud sebagai single “Earthquakey People” — sebuah kolaborasi dengan penyanyi Weezer Rivers Cuomo — dan “Tornado,” di mana Aoki menggabungkan kekuatan dengan multi-penghargaan. -memenangkan TiĆ«sto. Wonderland tiba pada awal 2012 dan menandai penampilan pertama Aoki di Billboard 200. Album ini kemudian dinominasikan untuk Best Dance/Electronic Album di Grammy Awards 2013.

Di akhir 2012, ia merilis EP pertamanya, Ini Akhir Dunia seperti yang Kita Tahu. Kolaborasi lainnya menyusul, termasuk single antara Aoki dan Linkin Park berjudul “A Light That Never Comes,” yang diperluas sebagai EP yang menampilkan remix oleh Rick Rubin, Vicetone, dan Coone. Lagu tersebut menjadi single dengan charting tertinggi Aoki hingga saat ini.

Masa Depan Neon, Vol. 2Pada tahun 2014, ia mengumumkan rincian usaha keduanya, Neon Future, Vol. 1. Dipasarkan sebagai rekaman dua bagian, angsuran pertama tiba di akhir tahun, menduduki puncak tangga lagu Billboard Dance dengan bantuan tamu seperti Fall Out Boy, will.i.am, dan Waka Flocka Flame. Masa Depan Neon, Vol. 2 diikuti pada tahun 2015 dengan penampilan dari Rivers Cuomo, Snoop Dogg, dan J.J. Abrams. Tahun berikutnya, Aoki berkolaborasi dengan Louis Tomlinson dari One Direction pada single “Just Hold On,” yang memulai debutnya di nomor dua di tangga lagu Inggris dan tepat di luar Top 50 di Billboard Hot 100 AS. Upaya keempat Aoki tiba di musim panas tahun 2017. Kolony menampilkan penampilan oleh rapper trap Migos dan Lil Yachty (“Night Call”), Gucci Mane (“Lit”), Lil Uzi Vert (“Been Balling”), dan 2 Chainz (“Without You”).

Tahun berikutnya, Aoki merilis single “Azukita” bersama Daddy Yankee, Play N Skillz, dan Elvis Crespo. Dia mengikuti dengan kuintet single berbas besar dan berenergi tinggi — menampilkan tamu Hardwell, Laidback Luke, Loopers, dan bahkan ibunya — yang semuanya masuk dalam EP 5OKI. 2018 terus menjadi tahun yang sibuk bagi Aoki, dengan kolaborasi (termasuk “Pretender” dengan Lil Yachty dan AJR dan “Be Somebody” dengan Nicky Romero dan Kiiara) dan remix (termasuk “Girls” bertabur bintang oleh Rita Ora, Cardi B , Bebe Rexha, dan Charli XCX) menempati sebagian besar outputnya. Dia juga tampil di sepasang lagu di pemecah rekor Love Yourself: Answer oleh grup K-pop BTS, meminjamkan bakatnya ke balada “The Truth Untold” dan remix dari “MIC Drop.”

Pasangan BTS ketiga, “Waste It on Me,” hanyalah salah satu dari banyak kolaborasi terkenal di Neon Future, Vol. 3. Mendarat pada akhir 2018, angsuran ketiga dalam seri ini termasuk penampilan dari blink-182, Jim Adkins dari Jimmy Eat World, Lady Antebellum, Daddy Yankee, dan bahkan Bill Nye “the Science Guy.” Masa Depan Neon, Vol. 4 tiba pada April 2020, menampilkan Icona Pop, Desiigner, Monsta X, Sting, Backstreet Boys, Maluma, Travis Barker, will.i.am, Matthew Koma, Alan Walker, dan Zooey Deschanel di antara banyak artis tamunya. Beberapa single non-album muncul sepanjang tahun 2021, termasuk “Mambo” dengan Willy William dan “Used to Be” dengan Kiiara dan Wiz Khalifa.