Disc Jockey Musik EDM Belanda Tiesto Bagian 1

Disc Jockey Musik EDM Belanda Tiesto Bagian 1 – Di garis depan musik dance elektronik sejak tahun 2000, DJ dan produser Belanda pemenang Grammy Tiësto menjadi salah satu tokoh genre yang paling dikenal dengan set live legendarisnya yang diperpanjang, output yang produktif, dan daya tarik crossover berorientasi pop yang memberinya banyak hit single di tahun 2010-an termasuk “Red Lights,” “Feel It in My Bones” dengan Tegan & Sara, “Wasted” dengan Matthew, dan “Jackie Chan” dengan Dzeko, Preme, dan Post Malone. Sebuah perlengkapan Sepuluh Teratas di DJ Mag Top 100 Ranking selama beberapa dekade, Tiësto juga telah mengumpulkan banyak penghargaan sepanjang karirnya, termasuk Grammy pada tahun 2015 untuk remix-nya dari “All of Me” John Legend dan penunjukan kerajaan sebagai Officer of the Order of Orange-Nassau, salah satu penghargaan tertinggi di Belanda. Dia mencetak Top Dance/Electronic Album nomor satu Billboard dengan Elements of Life 2007 dan memecahkan 20 Besar Billboard 200 dengan A Town Called Paradise tahun 2014. Pada tahun 2020, ia mencetak album hit elektronik Top Ten ke-18 dengan The London Sessions.

Magik, Vol. 4: Sebuah Petualangan Baru (Dicampur oleh DJ Tiesto)Berasal dari Breda, Belanda, Tiësto lahir sebagai Tijs Verwest pada 17 Januari 1969, dan pertama kali menjadi DJ di klub kota kelahirannya bernama Sprock. Ditemukan di sana oleh GM dari label independen Basic Beat Recordings yang berbasis di Rotterdam, Tiësto merilis CD campuran pertamanya dari lima sebagai bagian dari seri Forbidden Paradise milik label tersebut. Dengan kesuksesan yang cepat dan etos kerja yang dipercepat, ia bermitra dengan Arny Bink pada tahun 1997 untuk membentuk Black Hole Recordings, sebuah label pribadi yang menjadi tempat lahirnya Space Age dan seri Magik yang dipujanya. Black Hole juga membawakan dunia kompilasi campuran pertama dari artis seperti Ferry Corsten, Johan Gielen, dan Armin van Buuren, dan memperkenalkan seri berharga lainnya yang disebut In Trance We Trust. idnpoker

Summerbreeze Tur global tanpa henti terjadi dan, dalam tiga tahun yang singkat, dunia di luar Belanda memperhatikan bakat Tiësto, dengan Nettwerk akhirnya mengontraknya ke kesepakatan di Amerika Serikat. Summerbreeze menandai debut Tiësto di AS, album campuran yang menampilkan remixnya dari “Silence” Delerium (menampilkan Sarah McLachlan), tur de force 11-setengah menit dari ketukan berdenyut dan synthesizer menyapu dengan vokal McLachlan di garis depan. Selain bergema di seluruh klub dansa di mana-mana, remix ini juga sukses secara komersial, menghabiskan empat minggu di Sepuluh Besar Inggris, memuncak di nomor tiga di tangga lagu dansa Billboard, dan menjadi salah satu lagu paling berpengaruh di era tari progresif. Segera diakui sebagai salah satu produser dan remixer yang paling dicari, Tiësto membantu merintis tren musik bergaya tenun benang vokal perempuan halus jauh di dalam pasang surut irama elektronik berdenyut. Dia mengaduk-aduk remix yang menjalankan keseluruhan, termasuk trek oleh Chicane, Leigh Nash dari Sixpence None the Richer (pada “Innocente” Delerium), dan Faithless.

In My MemoryIn My Memory, album solo pertama Tiësto, dirilis pada tahun 2001, mencampur komposisi asli dan lagu klub dengan tarif komersial. “Lethal Industry,” single pertamanya, mencapai nomor enam di tangga lagu pop Belanda. Tahun berikutnya, katalognya diperluas dengan merilis volume ketiga kompilasi campurannya yang elegan, dipengaruhi Ibiza, dan diberi nama tepat berjudul In Search of Sunrise. (Dia akan terus mencampur seri melalui angsuran ketujuh.) Topper chart pertamanya, Just Be, diikuti pada tahun 2004, seperti halnya Parade of the Athletes, yang berfungsi sebagai soundtrack untuk upacara pembukaan Olimpiade 2004 dan dikenang karya Jean Michel Jarre dan Giorgio Moroder.