Disc Jockey Musik EDM Belanda Tiesto Bagian 2 – Kaleidoscope Remixed ketika Elements of Life tiba pada tahun 2007, Tiësto mencetak nomor satu keduanya dan juga mendapatkan nominasi Grammy pertamanya untuk Album Elektronik/Tarian Terbaik. Dia mempertahankan momentum arus utama dengan LP resmi keempatnya, Kaleidoscope. Dirilis pada tahun 2009, tahun ketika Tiësto mendirikan label Musical Freedom, set termasuk daftar tamu bertabur bintang, mulai dari vokalis Sigur Rós Jónsi hingga penyanyi pop Nelly Furtado. “Feel It in My Bones,” sebuah kolaborasi dengan kakak beradik indie Tegan & Sara, mendapatkan platinum dan album tersebut menjadi hit di negara asal pasangan itu, Kanada. Setahun kemudian, Magikal Journey: The Hits Collection 1998-2008 mengumpulkan beberapa sorotan karir, sementara 2011 melihat peluncuran seri campuran berbasis kota baru ketika Club Life, Vol. 1: Las Vegas menghantam rak. Tahun itu, ia juga merilis album studio baru, Kiss from the Past, di bawah alias Allure-nya. Kehidupan Klub, Vol. 2: Miami menyusul setahun kemudian, menampilkan remix Tiplaysto dari Coldplay (“Paradise”) dan Gotye (“Somebody That I Used to Know”), sedangkan Club Life 2013, Vol. 3: Stockholm menampilkan remix artis seperti Icona Pop (“I Love It”) dan Passion Pit (“Carried Away”). Album studio Tiësto kelima, A Town Called Paradise, muncul pada tahun 2014 di Casablanca. t menampilkan produksi yang paling berorientasi pop dalam karirnya. Dua single terbesarnya, “Red Lights” dan “Wasted,” memuncak di Sepuluh Teratas tangga lagu dansa Billboard dan memperoleh sertifikasi emas dan platinum di berbagai negara. idn poker

Selama paruh kedua tahun 2010-an, Ti continuedsto terus bergulir, sering kali saat berkolaborasi dengan produser dan vokalis baru yang lahir setelah ia membuat debut rekamannya. Dia merilis lebih dari selusin single pada tahun 2015 dan 2016, termasuk kolaborasi dengan Martin Garrix (“The Only Way Is Up”), the Chainsmokers (“Split [Only U]”), “On My Way” (menampilkan Bright Sparks), dan Oliver Heldens dan Natalie La Rose (“Lagu yang Tepat”), yang terakhir menghasilkan sertifikasi perak dari British Phonographic Industry. Diskografi remix Tiësto tumbuh pada tingkat yang hampir sama, disorot oleh karyanya pada “All of Me” milik John Legend, yang memenangkan Grammy dalam kategori Rekaman Remix Terbaik, Non-Klasik. Pada tahun 2018, ia mencapai Sepuluh Besar tangga lagu Belanda, Kanada, Irlandia, dan Inggris dengan “Jackie Chan,” sebuah kolaborasi dengan Dzeko, Preme, dan Post Malone. Lagu ini kemudian mendapatkan platinum di AS dan Inggris. Sementara itu, Tiësto tetap berinvestasi dalam banyak aspek industri musik dansa sebagai penginjil, pemain global, penasihat startup teknologi, dan DJ radio satelit. Mengikuti kumpulan single di awal 2019, Tiësto mengeluarkan EP Together. Beberapa lagu non-album lainnya menyusul pada tahun 2020, termasuk “My Frequency” dengan 7 Skies dan Rebmoe, dan “Nothing Really Matters” dengan Becky Hill.

Tiesto memulai tahun 2020-an dengan merilis album studio resmi keenamnya, The London Sessions. Terinspirasi oleh adegan kota tituler, LP termasuk hits akhir 2010-an seperti “Jackie Chan,” “God Is a Dancer” dengan Mabel, dan “Ritual” dengan Jonas Blue dan Rita Ora. Pada September 2020, ia menandatangani kontrak dengan Atlantic Records dan memulai debutnya untuk label dengan “The Business,” yang menampilkan vokal tanpa kredit dari James Yami Bell. Sebuah hit internasional, lagu tersebut menduduki puncak tangga lagu di Belanda dan mendarat di nomor dua di tangga lagu Hot Dance/Electronic Songs Billboard. Lagu lanjutan, “The Business Pt. II,” yang menampilkan Ty Dolla $ign, dirilis pada Januari 2021.